21.12.06

Menulis Cerpen?

Akhir-akhir ini aku kok jarang nulis cerpen ya? Bahkan, bisa dibilang jarang buanget. Sesekali memang masih nulis cerpen, cuman kok ya gak selesai-selesai. Baru satu ato dua halaman, eh… dah macet. Itu masih mending. Terkadang malah satu halaman pun belum selesai, eh... sudah macet. Biasanya sih karena ada hal lain yang lebih menarik untuk ditulis sehingga cerpen yang lagi ditulis akhirnya ditinggalkan begitu saja. Wah, kayaknya penyakit lama kambuh lagi neh? Cuman, kok ya gak kunjung dapat obat. Kira-kira ada yang bisa kasih obat gak ya? Siapa tahu kan ada pengunjung yang bersedia jadi sukarelawan yang dengan senang hati membantu memberi obat biar ini penyakit lekas kabur dari diriku.

Nah, sebagai ganti nulis cerpen, aku justru nulis karya nonfiksi. Ya, malah tulisan nonfiksi tuh kayaknya yang makin hari makin bikin arsip di komputer kos bertambah. Meskipun gak setiap hari, tapi menulis karya nonfiksi jauh lebih sering kulakukan dibanding nulis karya fiksi (cerpen). Gak tahu kenapa akhir-akhir ini seolah-olah tulisan-tulisan nonfiksi selalu menggodaku. Lha soal bacaan, lagi-lagi nonfiksi yang mendominasi. Kayaknya emang ada sesuatu yang tengah terjadi nih? Tapi... apaan ya? Ada yang tahu gak?

Sore tadi, iseng-iseng aku buka-buka folder sampul karya. Eh… ada dua sampul buku kumpulan cerpen. Kebetulan, aku ikut terlibat dalam proses penerbitan dua buku itu. Oleh karena itu, aku coba tampilkan di blog ini. Yah, hitung-hitung buat menyemangati diri sendiri agar kembali bangkit menulis karya fiksi, khususnya cerpen. Syukur-syukur juga bisa menyemangati orang lain. Kan jadi dapat pahala. He... he... he.... Semoga….

39 comments:

NiLA Obsidian said...

mmmm....boleh dicoba ...neh....ntar sore mo ke gramedia....
aku cari ahhhhh...

btw, thx udah mampir ke rumahku ya mas ugie....
salammmmm

ugieyogyakarta said...

Halo Mbak Nila. Trims's ya dah mampir. Sering-seringlah mampir ke rumahku biar aku tambah semangat buat menyajikan menu-menu baru. Salam....

Fa said...

wah, makasih atas kunjungannya ya mas :) kapan berkunjung ke rumah saya yang beneran? hehehe... en met nulis2 deh... nulis apa aja yang penting halal *halah, apa coba?* hihihi

Iko said...

Mas,... gimana kiat2nya agar kita bisa termotivasi utk menulis????

Mungkin dr tulisan yg kecil2, bisa dicarikan cerpen,... tp dinilai dari mana tulisan itu layak atau tidak???

ntan said...

makasih dah mampir...
wah bangga dah didatengi penulis nih...
ayo ayo smngat nulisnya yah... ;)
salam kenal

Amma said...

he he he, amma juga lagi males semuanya. btw anyway bajay busway bukunya tak promosiin di komunitas amma yang lain yaks :d huehuheue..:D

ugieyogyakarta said...

Halo semua...
To Ardifa lho, peta rumahmu mana? Siapa tahu kalo ada waktu bisa mampir to? He... he... he.... To Iko: Kiat agar termotivasi untuk menulis ya "paksa" aja untuk nulis (tapi bener ini gak gampang lho?). Soal layak ato tidak (mungkin maksudnya layak muat ya?) itu bergantung editor. Makanya, mempelajari tipe ato gaya penulisan media perlu banget lho? To Ntan: ayo semangat (lho, gak salah nih?), meski menu akhir bulannya seadanya (maksudnya kalo ada ikan ya ikan, kalo ada daging ya daging??). To Amma: gak boleh ikutan males. Lha wong ini aja cari temen biar bisa kasih solusi macet (bukan males lho?), eh... malah males tuh gmana. Btw nakasih dah promosikan bukuku di komunitas lain. Btw, kapan ke rumah nih?

perca said...

Ugie, kutunggu deh cerpen-cerpenmu :)

ugieyogyakarta said...

Waduh? Lha kalo dah ditunggi gini jadi geragapan. He... he... he....

lowo said...

mmm,, wes tak bathin...
saben nge-shoutbox ning blogku,, mesti ada udang di balik gimbal kih... hehehe..
sampean butuh obat sing model pie kang ?
tablet ? kapsul ? balsem ? opo japu2 ?
aku ra duwe kuwi kabeh.. onone mung Djarum karo kopi ireng... piye ?? doyan ra ??
**yo ngene iki comment sing ra nge'i solusi** kekekek :D

uLie said...

salam kenal mas ugie..wakh..ulie juga suka baca cerpen tuh, tak tunggu cerpen na yah..

mutiara nauli pohan said...

makasih dah mampir.. yuk yuk ikut ama aku ke kebun raya

maya said...

mo nambahin peer lagi ya mas?..waduuh jangan deh! hihihi :D

ditunggu cerpen terbarunya loh mas :)

eR-na said...

makasih dah mampir
tetep semangat nulis ya:p

Anonymous said...

mas dah siap ikutan outbond... lahir batin :) kami beberapa dah sampe jogja termasuk aku sendiri :)

http://samlens.blogspot.com

ntan said...

weks... seadanya yah...
wah sudah ada pergeseran makna yah skrg hihiihii...
Cayo Cayo!!

agussyafii said...

salam kenal buat ugie..

ugieyogyakarta said...

To Lowo: wah kupikir benar2 mo kasih obat, ternyata.... Tapi yo gpp. Yo wis, besok cari tahu gimbal yang sedikit udangnya aja ya? Trim's dah mampir. To ulei: lam kenal juga. Hmm.. tambah satu lagi nih yang nunggu cerpenku. To nauli pohan: ke kebun raya? mau dong. To maya: ya udah kalo gak mau ditambahi pe-er. lha, ini nunggu juga tho? To nawadela: tetap semangat juga ya. To sam: lho, outbond ke Jogja? Ke merapikah? kalo ya, salam aja deh buat mbah maridjan. To ntan: pergeseran makna? aduh, tambah pusing nih. To agussyafii salam kenal juga. Trim's dah pada mampir. Salam....

Dedi Dwitagama said...

aku jadi lebih semangat ... thx 4 comming ... keep fight friend

We-win said...

wah pengarang buku nih.....salam kenal juga dari bekasi :D....selamat atas buku2 nya, nanti aq liat2 di toko buku deh....tapi mo minta diskon nya sama pengarang nya langsung boleh ga....hehehehe....*kidding*

terus berkarya dan sukses selalu ^_^

btw thans ya Mas Ugie dah main2 ke blog ku...have a nice day !!

undil said...

nulis non fiksi jg OK kok, byk yg butuh. Buat variasi dgn nulis yg fiktif-fiktif (baca: fiksi ). Btw mr. ugik asyik yah jd penulis profesional.

ugieyogyakarta said...

To dedi: siippp. Semangat terus pokoke ya? To We-win: trim's juga. Sering-sering mampir biar ya? To Undil: ya, awalnya emang variasi. Eh... lha kok jadi keterusan neh? Trim's to semua dah sudi mampir. Salam....

sometoo... said...

mas, cerpen koleksine panjenengan tuh bagus2, boleh nda kapan2 tak pinjam ;)

rhani said...

Kalo menurutku sih, nulis aja sesuai suasana hati.. kalo emang moodnya lagi kepengen nulis non fiksi, ya ngga masalah, mas.. Bagus2 aja.. Malah oke kan, kalo bisa nulis dua2nya, fiksi & non fiksi ;)

Yang penting slalu smangat untuk berkarya terus.

Cheers :)

ugieyogyakarta said...

Halo faiz (sometoo), kapan mo pinjam? Lha, wong ketemu aja blum kok? To Rhani: btul. Semangat. Itulah yang penting. Trim's semua dah mampir. Salam...

Hartanto said...

Hai there, met Taon baru 2007. semoga spirit 2007 mengiringi langkah kita menjadi lebih mantap.

ugieyogyakarta said...

Aamiin. Met ton baru juga bos. Semoga semua angan dan harapan bisa jadi kenyataan.

Bambang Haryanto said...

Thanks Mas Ugie yang telah sudi berbaik hati mampir di blog saya, Esai Epistoholica (http://esaiei.blogspot.com). Saya senang menemukan blog Anda ini, yang begitu gigih mengajak rekan-rekan Anda untuk menulis. Sebagai seorang epistoholik, pencandu penulisan surat-surat pembaca di media massa, saya mendukung misi Anda.

Pengalaman Anda dalam menulis, termasuk perasaan jengkel akibat kesulitan menagih honor yang menjadi hak Anda atau merasa “disepelekan” oleh pengelola media, membuka cakrawala betapa hal itu tidak eksklusif milik Anda secara sendirian saja. Sokurlah, kini sudah ada media egaliter dan demokratis, yaitu blog ini, sehingga kita bisa bersuara. Nama-nama media berbahan dasar kayu-kayu mati, alias atom (menurut idiom Nicholas Negroponte), alias kertas, yang tega-teganya “menelantarkan” penulis, sebaiknya diangkat saja dalam tulisan di blog-blog. Dengan segala konsekuensi. Sekaligus mengingatkan mereka-mereka itu bahwa kini lanskap penguasaan media global secara revolusioner TELAH BERUBAH.

Sebagai bekal moral dan pemahaman, silakan baca sampul dan laporan utama majalah TIME (25/12/2006) ketika mereka memilih Tokoh Tahun 2006. Di sampul itu terdapat cermin terbuat dari mylar, sehingga kita dapat menemukan wajah-wajah kita, yang mendapatkan penekanan dari tulisan di dalamnya :

Person of the Year : You.
Yes, you.
You control the Information Age.
Welcome to your world.

Semoga obrolan ini ada manfaatnya. Oh ya, BTW, Mas Ugie, boleh saya minta tolong info hal teknis : bagaimana cara memajang foto kover/sampul buku seperti dalam blog Ugie ini ? Maksud saya, foto sampul itu bisa tampil serasi, ibarat pulau yang dikelilingi oleh teks. baik di atas, KANAN atau KIRI dan di bawah. Kalau saya baru bisa memajang secara kuno, foto itu di antara teks di atas dan di bawahnya saja ; tak ada teks di KANAN atau KIRI foto. Makasih berat, dan saya tunggu.

Keke Rachmad said...

Kasih buku gratisannya dong... :)

ugieyogyakarta said...

Haloooo keke rachmad. silakan cari di toko ya? he... he... he....

haris said...

nulis fiksi kadang emat sulit. akhirnya ya nulis apa aja. yang penting nulis biar gak pikun aja. he2.

ugieyogyakarta said...

Ya, kira-kira gitu. Nah, kalo Haris nih biasa nulis fiksi apa nonfiksi? Trim's dah mampir. Mo lanjutin nulis lagi nih. Salam....

Bangun Onaro P said...

Assalmualaikum, mas salam kenal, bagus-bagus ya... bisa diajarin dong cara buat cerpen atau tulisan biar menarik.

ugieyogyakarta said...

Waalaikumsalam. Halo Onaro. Dari Sleman neh? Slemann sebelah mana? Diajarin? Wow, kayak apa aja. Belajar bersama aja boleh. Trim's dah mampir ya?

Bangun Onaro P said...

slemannya di perumnas condong catur, bang, pasangin SB dong biar gak susah commentnya

izah said...

makasi bgt ya udah dikunjungi. aku ngerasa susah bgt kalo mo bikin cerpen, suka kehabisan kata-kata

ugieyogyakarta said...

Waduh, kehabisan kata-kata? Mungkin karena ide yang izah tulis belum matang kale? trim's ya dah mampir

JALOE said...

obatnya ya tembakau aceh, mas.. atau mbak sih ? biasanya langsung imaginasinya keluar mas.. atau mbak sih ? itu juga kata orang yg suka pake mas..atau mbak sih ?.. yg haus..yg haus..yg haus..jgn terlalu serius kacang rebus..

ugieyogyakarta said...

to jaloe: tembakau aceh dah dijadikan bumbu masak kok? he... he... he.... trims dah mampir dan salam....